Kejari Resmikan MAN 1 Abdya Sebagai Pilot Project Sekolah Sadar Hukum

oleh -6 Dilihat
oleh
Peresmian zona integrasi abdya foto sigupainews
Kepala Kejari Abdya Wijadmiko SH. MH, Kepala Kantor Kementrian Agama Abdya Dr Salman Alfarisi, Asisten II Liza Marpandi serta pejabat lainnya saat meresmikan Sekolah Mandrasah Aliyah Negeri Abdya sebagai Zona Integritas (ZI) dalam upaya menuju sekolah sadar hukum inovasi yang berlangsung di MAN 1 Abdya, Kamis (23/2/2023). [Foto SIGUPAINEWS.COM/Fitria Maisir].

SIGUPAINEWS.COM|ABDYA – Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) meresmikan Sekolah Mandrasah Aliyah Negeri 1 Abdya sebagai Zona Integritas (ZI) dalam upaya menuju sekolah sadar hukum inovasi. Acara tersebut mengangkat tema ‘Kenal Hukum Jauhi Hukuman! yang berlangsung di MAN 1 Abdya, Kamis (23/2/2023).

Kepala Kejari Abdya Wijadmiko SH. MH mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Kabupaten Abdya, Kakamenag Abdya, Kepala Sekolah MAN 1 Abdya beserta jajaran, dan juga kepada pihak PMI, Puskesmas Blangpidie, Kasatpol PP dan Kepala Cabang Dinas Blangpidie yang telah mendukung dan berpartisipasi sehingga dengan kolaborasi yang sudah terjalin kegiatan sekolah sadar hukum dan sekolah restorative justice di sekolah Madrasah Aliyah Negeri 1 Aceh Barat Daya.

“Pencanangan sekolah sadar hukum dan sekolah restorative justice di sekolah MAN 1 Abdya ini juga dibarengi dengan kegiatan diskusi panel penyuluhan hukum oleh para narasumber, dan bakti sosial berupa pelayanan kesehatan dan kegiatan donor darah yang merupakan wujud dari lembaga kejaksaan dalam hal Kejari Abdya yang bersahabat melalui pola pendekatan hukum yang humanis sebagaimana yang diharapkan oleh bapak Jaksa Agung Republik Indonesia,” katanya.

Baca juga

Selanjutnya ia juga mengingatkan  kepada yang hadir, sangat penting karena melalui penyuluhan hukum dengan metode pendekatan dan pengenalan hukum diharapkan akan memberikan wawasan dan pendidikan moral sehingga siswa-siswi sekolah sebagai pondasi generasi muda dalam tingkah laku pergaulan baik disekolah maupun masyarakat akan menghindari untuk melakukan perbuatan yang bertentangan dengan hukum.

“Dengan pencanangan sekolah sadar hukum pada MAN 1 Abdya menuju zona integritas adalah sebagai pilot project atau percontohan bagi sekolah-sekolah lainnya,” ucapanya

Hal ini selain dapat memberikan aura positif kepada guru dan siswa-siswi. Wijadmiko mengatakan, tentunya ada konsekuensi harapan para guru dan siswa-siswi untuk berdedikasi, disiplin, taat peraturan yang mencerminkan nila-nilai perilaku moral yang lebih baik.

“Peresmian sekolah restorative justice pada sekolah MAN 1 Abdya merupakan momentum yang tepat untuk memberikan pengenalan kepada para guru dan siswa-siswi di sekolah melalui penyelesaian perselisihan yang terjadi di sekolah secara musyanarah dan damai sehingga akan terwujud kehidupan pada kondisi semula,” papar Wijadmiko

Diakhir sambutan Kepala Kejari Abdya juga berharap pencanangan sekolah sadar hukum dan peresmian sekolah restorative justice bukan hanya sekedar seremonial saja, akan tetapi keberlangsungannya tetap harus dijaga.

“Sekolah restorative justice yang telah diresmikan bukan hanya milik sekolah MAN 1 Abdya saja, tetapi juga milik sekolah lainnya. yang apabila ada sesuatu persoalan antara guru dengan murid atau guru dengan guru dapat diselesaikan di sekolah MAN 1 Abdya ini, serta kami bersedia menjadi mediator atau fasilitator untuk penyelesaian,” sebutnya.

Pada kesempatan itu Kepala Kantor Kementrian Agama Abdya Dr Salman Alfarisi dalam sambutannya juga menyampaikan, atas nama pimpinan Kemenag mengucapakan terima kasih yang setinggi-tingginya kepada Kejari Abdya beserta jajarannya yang sudah memberikan kepercayaan penuh kepada MAN 1 Abdya menjadi Pilot Project sekolah sadar hukum di pemerintah Aceh Barat Daya ini

“Saya pikir bukan suatu pekerjaan mudah dan saya berkali-kali bertemu beliau untuk meyakinkan beliau bahwa Kementerian Agama siapa saja dari untuk melaksanakan acara ini dan Insyaallah kerja sama ini akan berlanjut bukan hanya dengan Pak Kejari saja, tapi dengan semua lintas sektoral yang ada di Abdya ini,” tutur Salman

Lanjutnya, pelaksanaan kegiatan ini merupakan untuk para siswa sebagai generasi yang akan datang dalam beberapa tingkat terakhir, Salman melihat banyak kasus-kasus yang terjadi, seperti misalnya menghilangnya nilai-nilai akhlak dari para siswa pandang etika dan itu juga dibutuhkan sasaran hukum yang kuat agar mereka nanti di dalam kehidupan baik itu dalam kehidupan bermasyarakat mereka itu lebih taat kepada hukum

“Karena kita merupakan suatu negara hukum, karena ini merupakan awal yang baik bagi hubungan yang baik di masa-masa yang akan datang,” ucap Salman

Selain itu, Pj Bupati H Darmansah melalui Asisten II Liza Marpandi mengatakan dalam upaya pembangunan nasionalisme yang seragam.

“Tentunya kami selaku Penjabat Bupati Aceh Barat Daya akan terus memberi dukungan program-program yang dapat memperbaiki kualitas pendidikan di lingkungan Kabupaten Aceh Barat Daya,” pungkas Liza. (*)