Massa Desak Pj Gubernur Tolak Dirut Bank Aceh Syariah dari Luar

-50 Dilihat
Massa melakukan aksi damai mendesak Pj Gubernur Aceh untuk menolak Direktur Utama Bank Aceh Syariah dari luar Aceh. Aksi tersebut berlangsung di halaman kantor Gubernur Aceh, Rabu (4/1/2023). Foto Ist

SIGUPAINEWS.COM|BANDA ACEH – Sejumlah massa yang menamai sebagai Aliansi Mahasiswa Peduli Perbankan Aceh (AMPPA) melakukan aksi meminta Pj Gubernur Aceh untuk menyuarakan penolakan terhadap Direktur Utama Bank Aceh Syariah yang berasal dari luar Aceh.

Aksi yang yang terdiri dari puluhan mahasiswa itu berlangsung di Pelataran Kantor Gubernur Aceh, Banda Aceh, Rabu (4/1/2023)

Gerakan bertajuk Aksi Damai tersebut disampaikan oleh puluhan mahasiswa yang berangkat dari beberapa kampus yang ada di Provinisi Aceh. Aksi tersebut mendapat pengawalan ketat dari sejumlah Polisi dan Petugas Satpol PP.

Baca juga

Koordinator Lapangan, Sahibul Marwah dalam pembukaan orasinya menyatakan bahwa fokus Aksi Damai ini ialah meminta Pj Gubernur Aceh untuk bersama-sama dengan masyarakat Aceh untuk menyuarakan penolakan terhadap Direktur Utama Bank Aceh Syariah yang berasal dari luar Aceh. Dikarenakan Bank Aceh Syariah merupakan milik Rakyat Aceh.

“Fokus pergerakan ini adalah pada isu akan hadirnya Direktur Utama (Dirut) Bank Aceh Syariah yang berasal dari luar Provinsi Aceh. Hal tersebut sangat disayangkan karena kami yakin dan percaya Aceh memiliki bankir-bankir yang berkompeten untuk menempati posisi itu.” ujar Sahibul.
Dalam pernyataan sikap lanjutannya, Sahibul menyampaikan bahwa Pj Gubernur Aceh sebagai Pemegang Saham Pengendali harus terus berkomitmen untuk mengutamakan Putra Daerah sebagai Direktur Utama dari Bank Aceh Syariah.

“Kita menginginkan Komitmen dari Pj Gubernur Aceh sebagai Pemegang Saham Pengendali Bank Aceh Syariah agar mengutamakan Putra Daerah sebagai Direktur Utama Bank Aceh Syariah,” sambung Sahibul

Dalam aksi ini, AMPPA menyampaikan beberapa tuntutan yang ditujukan kepada Pj Gubernur Aceh, diantaranya adalah; Pertama, meminta Pj Gubernur Aceh menetapkan Direktur Utama Bank Aceh Syariah harus dari internal Bank Aceh atau Masyarakat Aceh sendiri dikarenakan Bank Aceh itu milik Rakyat Aceh.

Kedua, mendesak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Aceh untuk menolak hasil seleksi (Assesmen) Dirut BAS.

Ketiga, Mendesak Pj Gubernur Aceh/PSP untuk mengevaluasi Komisaris BAS
Disamping penyampaian 3 (tiga) tuntutan utama, beberapa orator turut menyampaikan harapan khusus kepada Pj Gubernur Aceh agar tak antikritik dan jangan “tuli” akan pendapat masyarakat terhadap persoalan direktur Bank Aceh Syariah.

Sahibul dalam orasi penutupnya menyampaikan bahwa Aksi ini merupakan bentuk perhatian penuh terhadap Bank Plat Merah rakyat Aceh, yang mana ditakutkan akan terjadi kemunduran jika Bank Aceh Syariah dipimpin oleh orang yang tidak mengerti mengenai Aceh.

“Jika tuntutan kami tidak dihiraukan serta dilaksanakn maka kami akan menggelar aksi besar-besaran dan kami akan tetap mengawal isu ini hingga adanya tindak lanjut dari lembaga eksekutif, dalam hal ini Pj Gubernur Aceh, sehingga aksi ini akan terus berlanjut sampai tuntutan kami terpenuhi,” tutup Sahibul.(**)

Please enable JavaScript in your browser to complete this form.
Jika Pilkada Aceh Barat Daya (Abdya) dilakukan hari ini siapakah calon Bupati pilihan anda?